Pengaruh Globalisasi terhadap Kebudayaan Indonesia

Globalisasi adalah suatu fenomena khusus dalam peradaban manusia yang bergerak terus dalam masyarakat global dan merupakan bagian dari proses manusia global itu. Kehadiran teknologi informasi dan teknologi komunikasi mempercepat akselerasi proses globalisasi ini.

Globalisasi menyentuh seluruh aspek penting kehidupan. Globalisasi menciptakan berbagai tantangan dan permasalahan baru yang harus dijawab, dipecahkan dalam upaya memanfaatkan globalisasi untuk kepentingan kehidupan. Globalisasi sendiri merupakan sebuah istilah yang muncul sekitar dua puluh tahun yang lalu, dan mulai begitu populer sebagai ideologi baru sekitar lima atau sepuluh tahun terakhir. Sebagai istilah, globalisasi begitu mudah diterima atau dikenal masyarakat seluruh dunia. Wacana globalisasi sebagai sebuah proses ditandai dengan pesatnya perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi sehingga ia mampu mengubah dunia secara mendasar.

            Hidup pada era seperti saat ini masyarakat sangat dimanjakan oleh semua fasilitas yang cukup canggih. Melakukan segala kegiatan yang menunjang kehidupan dengan sangat mudah, cepat dan hasilnya memuaskan hal itu dikarenakan telah terjadi kemajuan pada segala bidang kehidupan atau yang sering dikenal sebagai peradaban global. Peradaban global tersusun dari kata yaitu peradaban dan global. Peradaban itu sendiri sangat erat kaitannya dengan kebudayaan. Kebudayaan itu sendiri hakikatnya adalah seperangkat peraturan dan norma yang dimiliki bersama oleh para anggota masyarakat, yang jika dilaksanakan oleh para anggotanya akan melahirkan perilaku yang dipandang layak dan dapat di terima oleh semua masyarakat. Kebudayaan terdiri dari cipta, rasa dan karsa. Cipta adalah kemampuan manusia menghasilkan ilmu pengetahuan. Rasa adalah kemampuan manusia untuk menciptakan beragam seni dan kesenian melalui inderanya. Sedangkan karsa manusia menginginkan kesempurnaan hidup sehingga menghasilkan berbagai aktifitas hidup manusia guna memenuhi kebutuhan hidupnya. Hasil atau produk manusia inilah yang menghasilkan sebuah peradaban.

Peradaban berasal dari kata adab yang dapat diartikan sopan, berbudi pekerti, luhur, mulia, berakhlak, yang semuanya menunjuk pada sifat yang tinggi dan mulia. Huntington (2001) mendefinisikan peradaban tidak lain adalah perkembangan kebudayaan yang telah mendapat tingkat tertentu yang diperoleh manusia pendukungnya. Taraf kebudayaan yang telah mencapai tingkat tertentu tercermin pada pendukungnya yang dikatakan sebagai beradab atau mencapai peradaban yang tinggi. Peradaban dapat juga digunakan dalam konteks luas untuk merujuk pada seluruh atau tingkat pencapaian manusia dan penyebarannya (peradaban manusia atau peradaban global).

Kata global maknanya adalah universal. Dari kata itulah kemudian berkembang menjadi globalisasi yang sering kita kenal sekarang. Globalisasi merupakan proses system organisasi dan komunikasi antar masyarakat dunia untuk mengikuti sebuah system yang sama. Menurut Michael Haralambos dan Martin Holborn, Globalisasi adalah suatu proses dimana batas-batas negara luluh dan tidak penting lagi dalam kehidupan sosial.

Globalisasi memberi pengaruh positif maupun negatif dalam berbagai kehidupan politik, ekonomi, social budaya dan pertahanan. Pada karya tulis ini kami membahas mengenai pengaruh globalisasi terhadap  kebudayaan di Indonesia.

Posted on 24 April 2013, in Makalah. Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: