Migrasi Penduduk

Migrasi merupakan bagian dari mobilitas penduduk. Mobilitas penduduk adalah perpindahan penduduk dari suatu daerah ke daerah lain. Mobilitas penduduk ada yang bersifat nonpermanen (sementara) misalnya turisme baik nasional maupun internasional, dan ada pula mobilitas penduduk permanen (menetap). Mobilitas penduduk permanen disebut migrasi. Migrasi adalah perpindahan penduduk dari suatu tempat ke tempat lain dengan melewati batas negara atau batas administrasi dengan tujuan untuk menetap.

1.      Jenis-jenis Migrasi

Migrasi dapat terjadi di dalam satu negara maupun antarnegara. Berdasarkan hal tersebut, migrasi dapat dibagi atas dua golongan yaitu :

a.      Migrasi Internasional, yaitu perpindahan penduduk dari suatu negara ke negara lainnya. Migrasi internasional dapat dibedakan atas tiga macam yaitu :

Imigrasi, yaitu masuknya penduduk dari suatu negara ke negara lain dengan tujuan menetap. Orang yang melakukan imigrasi disebut imigran

Emigrasi, yaitu keluarnya penduduk dari suatu negara ke negara lain. Orang yang melakukan emigrasi disebut emigrant

Remigrasi atau repatriasi, yaitu kembalinya imigran ke negara asalnya

 

b.      Migrasi Nasional atau Internal, yaitu perpindahan penduduk di dalam satu negara. Migrasi nasional /internal terdiri atas beberapa jenis, yaitu sebagai berikut :

a.      Urbanisasi, yaitu perpindahan dari desa ke kota dengan tujuan menetap. Terjadinya urbanisasi disebabkan oleh beberapa faktor antara lain sebagai berikut :

1.      Ingin mencari pekerjaan, karena di kota lebih banyak lapangan kerja dan upahnya tinggi

2.      Ingin melanjutkan pendidikan ke jenjang yang lebih tinggi

3.      Ingin mencari pengalaman di kota

4.      Ingin lebih banyak mendapatkan hiburan dan sebagainya

b.      Transmigrasi, yaitu perpindahan penduduk dari pulau yang padat penduduk ke pulau yang jarang penduduknya di dalam wilayah republik Indonesia. Transmigrasi pertama kali dilakukan di Indonesia pada tahun 1905 oleh pemerintah Belanda yang dikenal dengan nama kolonisasi. Berdasarkan pelaksanaannya, transmigrasi di Indonesia dapat dibedakan atas :

1.      Transmigrasi Umum, yaitu transmigrasi yang dilaksanakan dan dibiayai oleh pemerintah

2.      Transmigrasi Khusus, yaitu transmigrasi yang dilaksanakan degan tujuan tertentu, seperti penduduk yang terkena bencana alam dan daerah yang terkena pembangunan proyek

3.      Transmigrasi Spontan (swakarsa), yaitu transmigrasi yang dilakukan oleh seseorang atas kemauan dan biaya sendiri

4.      Transmigrasi Lokal, yaitu transmigrasi dari suatu daerah ke daerah yang lain dalam propinsi atau pulau yang sama

c.       Ruralisasi, yaitu perpindahan penduduk dari kota ke desa dengan tujuan menetap.

Selain jenis migrasi yang disebutkan di atas, terdapat jenis migrasi yang disebut evakuasi. Evakuasi adalah perpindahan penduduk yang yang terjadi karena adanya ancaman akibat bahaya perang, bencana alam dan sebagainya. Evakuasi dapat bersifat nasional maupun internasional.

 

2. Faktor-faktor Penyebab Terjadinya Migrasi

 

Secara umum faktor-faktor yang menyebabkan terjadinya migrasi, adalah sebagai berikut :

a.    Faktor ekonomi, yaitu ingin mencari kehidupan yang lebih baik di tempat yang baru.

b.   Faktor keselamatan, yaitu ingin menyelamatkan diri dari bencana alam seperti tanah longsor, gempa bumi, banjir, gunung meletus dan bencana alam lainnya

c.    Faktor keamanan, yaitu migrasi yang terjadi akibat adanya gangguan keamanan seperti peperangan, dan konflik antar kelompok

d.   Faktor politik, yaitu migrasi yang terjadi oleh adanya perbedaan politik di antara warga masyarakat seperti RRC dan Uni Soviet (Rusia) yang berfaham komunis

e.    Faktor agama, yaitu migrasi yang terjadi karena perbedaan agama, misalnya terjadi antara Pakistan dan India setelah memperoleh kemerdekaan dari Inggris

f.    Faktor kepentingan pembangunan, yaitu migrasi yang terjadi karena daerahnya terkena proyek pembangunan seperti pembangunan bendungan untuk irigasi dan PLTA

g.   Faktor pendidikan, yaitu migrasi yang terjadi karena ingin melanjutkan pendidikan ke jenjang yang lebih tinggi

Dampak Migrasi Pendudukhttp://www.e-dukasi.net/images/blank.gif

Migrasi penduduk baik internal atau nasional maupun eksternal atau internasional masing-masing memiliki dampak positif dan negatif terhadap daerah asal maupun daerah tujuan.
a. Dampak Positif Migrasi Internasional antara lain :

 

Dampak Positif Imigrasi

1.
2.
3.
4.

Dapat membantu memenuhi kekurangan tenaga ahli

Adanya penanaman modal asing yang dapat mempercepat pembangunan
Adanya pengenalan ilmu dan teknologi dapat mempercepat alih teknologi
Dapat menambah rasa solidaritas antarbangsa

Dampak Positif Emigrasi

1.
2.

3.

Dapat menambah devisa bagi negara terutama dari penukaran mata uang asing
Dapat mengurangi ketergantungan tenaga ahli dari luar negeri, terutama orang yang belajar ke luar negeri dan kembali ke negara asalnya

Dapat memeperkenalkan kebudayaan ke bangsa lain

b. Dampak Positif Migrasi Nasional antara lain :

 

Dampak Positif Transmigrasi

1.      Dapat meningkatkan taraf hidup masyarakat terutama transmigran

2.      Dapat memenuhi kekurangan tenaga kerja di daerah tujuan transmigrasi

3.      Dapat mengurangi pengangguran bagi daerah yang padat penduduknya

4.      Dapat meningkatkan produksi pertanian seperti perluasan perkebunan kelapa sawit, karet, coklat dan lain-lain

5.      Dapat mempercepat pemerataan persebaran penduduk

Dampak Positif Urbanisasi

1.      Dapat memenuhi kebutuhan tenaga kerja di kota

2.      Mengurangi jumlah pengangguran di desa

3.      Meningkatkan taraf hidup penduduk desa

4.      Kesempatan membuka usaha-usaha baru di kota semakin luas

5.      Perekonomian di kota semakin berkembang

c. Dampak Negatif Migrasi Internasional antara lain :

 

Dampak Negatif Imigrasi

1.      Masuknya budaya asing yang tidak sesuai dengan kepribadian bangsa

2.      Imigran yang masuk adakalanya di antara mereka memiliki tujuan yang kurang baik seperti pengedar narkoba, bertujuan politik, dan lain-lain.

 

Dampak Negatif Emigrasi

1.      Kekurangan tenaga terampil dan ahli bagi negara yang ditinggalkan.

2.      Emigran tidak resmi dapat memperburuk citra negaranya

d. Dampak Negatif Migrasi Nasional antara lain :

 

Dampak Negatif Transmigrasi

1.      Adanya kecemburuan sosial antara masyarakat setempat dengan para transmigran

2.      Terbengkalainya tanah pertanian di daerah trasmigrasi karena transmigran tidak betah dan kembali ke daerah asalnya


Dampak Negatif Urbanisasi

1.
2.
3.
4.
5.
6.

Berkurangnya tenaga terampil dan terdidik di desa

Produktivitas pertanian di desa menurun

Meningkatnya tindak kriminalitas di kota

Meningkatnya pengangguran di kota

Timbulnya pemukiman kumuh akibat sulitnya mencari perumahan

Lalu lintas di kota sangat padat, sehingga sering menimbulkan kemacetan lalu lintas.

e. Usaha-usaha untuk Menanggulangi Permasalahan Migrasi

 

Beberapa usaha pemerintah untuk menanggulangi permasalahan migrasi, adalah sebagai berikut:

1.      Persebaran pembangunan industri sampai ke daerah-daerah

2.      Peningkatan pendapatan masyarakat desa melalui intensifikasi dan Koperasi Unit Desa

3.      Pembangunan fasilitas yang lebih lengkap seperti pendidikan dan kesehatan

4.      Pembangunan jaringan jalan sampai ke desa-desa sehingga hubungan antara desa dan kota menjadi lancar.

5.      Meningkatkan Penyuluhan Program Keluarga Berencana untuk mengendaliakan pertumbuhan penduduk di pedesaan.

Posted on 7 Mei 2013, in Makalah. Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: